Negeri 5 Menara

    Author A. Fuadi
    No GM N/A
    ISBN 978-979-22-6770-9
    Price Rp 135.000
    Size 13.5 x 20
    Total Pages N/A
    Date Published 14 Apr, 2011
    Category Fiction: Amore

Sinopsis

Dilengkapi VCD Program TV Kick Andy Episode Negeri 5 Menara


 


Seumur hidupnya Alif tidak pernah menginjak tanah di luar ranah Minangkabau. Masa kecilnya dilalui dengan berburu durian runtuk di rimba Bukit Barisan, main bola di sawah dan mandi air biru Danau Maninjau. Tiba-tiba saja dia harus melintasi punggung Sumatera menuju sebuah desa di pelosok Jawa Timur. Ibunya ingin dia menjadi Buya Hamka walau Alif ingin menjadi Habibie. Dengan setengah hati dia mengikuti perintah Ibunya: belajar di pondok.


 




Di hari pertamanya di Pondok Madani (PM), Alif terkesima dengan "mantera" sakti man jadda wa jada. Siapa yang bersungguh-sungguh pasti sukses. Dipersatukan oleh hukuman jewer berantai, Alif berteman dekat dengan Raja dari Medan, Said dari Surabaya, Dulmajid dari Sumenep, Atang dari Bandung dan Baso dari Gowa. Di bawah menara masjid yang menjulang, mereka menunggu Maghrib sambil menatap awan lembayung berarak ke ufuk. Awan-awan itu menjelma menjadi negara dan benua impian masing-masing. Ke mana impian membawa mereka? Mereka tidak tahu. Yang mereka tahu adalah: Jangan pernah remehkan impian, walau setinggi apa pun. Tuhan sungguh Maha Mendengar.



Negeri Lima Menara adalah buku pertama dari sebuah trilogi. Dtulis oleh Ahmad Fuadi, mantan wartawan TEMPO & VOA, penerima 8 beasiswa luar negeri, penyuka fotografi, dan terakhir menjadi Direktur Komunikasi di sebuah NGO Konservasi. Alumni Pondok Modern Gontor, HI Unpad, George Washington University, dan Royal Holloway, University of London ini meniatkan sebagian royalti trilogi ini untuk membangun Komunitas Mneara, sebuah lembaga sosial untuk membantu pendidikan orang yang tidak mampu dengan basis sukarelawan.



***






“…amat berharga bukan saja sebagai karya seni, tetapi juga tentang proses pendidikan dan pembudayaan untuk terciptanya sumberdaya insani yang andal.“

BJ Habibie



“Kisah inspiratif dengan selipan humor khas pondok. Jarang ada novel yang bercerita tentang apa yang terjadi di balik sebuah pondok yang penuh teka-teki. Buku ini sarat dengan vitamin bagi jiwa kita.”

Andy F. Noya, Host acara Kick Andy



“...menyentuh, sekaligus menjadi diskusi kritis sekaligus simpatik tentang pendidikan kehidupan...”

Riri Riza, Pembuat Film



“....Gontor menanamkan berbagai nilai pendidikan, nilai kejuangan, nilai kebersamaan, sehingga murid terdidik secara total untuk berkarya penuh totalitas di masyarakat.”

Dr. KH. Abdullah Syukri Zarkasyi, MA, Pimpinan Pondok Modern Gontor, Ponorogo



“…Mantera sakti “man jadda wajada” akan senantiasa memotivasi setiap anak…”


Kak Seto, Ketua Komnas Perlindungan Anak



“... mengasah kecerdasan emosi dan spiritual.”

Ary Ginanjar Agustian, Penulis Buku Best Seller ESQ



“...Ditulis menggunakan kata hati, sehingga terasa menyentuh hati...”

Erbe Sentanu, Penulis Buku Quantum Ikhlas



“Layak dibaca para ibu yang bermimpi membesarkan anak-anak terbaik”


Helvy Tiana Rosa, Sastrawan dan Dosen UNJ



“Filosofi ‘alam terkembang jadi guru’ telah dibuktikan oleh penulis…”

A. Syafii Maarif, Pendiri Maarif Institute dan Mantan Ketua Muhammadiyah



”...man jadda wajada, seperti antibiotik yang mengusir parasit-parasit yang melemahkan!”

Farhan, Penyiar & Pembawa Acara

Related Books