Harry Potter #3: Harry Potter dan Tawanan Azkaban (Harry Potter and the Prisoner of Azkaban) - Edisi Ilustrasi - Gramedia Pustaka Utama

Harry Potter #3: Harry Potter dan Tawanan Azkaban (Harry Potter and the Prisoner of Azkaban) - Edisi Ilustrasi

Author: J.K. Rowling

Summary

SEBELUM TENGAH MALAM, PELAYAN SANG PANGERAN KEGELAPAN AKAN BERGABUNG DENGAN TUANNYA.

Akibat melakukan kekacauan sihir luar biasa, Harry Potter kabur dari keluarga Dursley dan Little Whinging naik Bus Ksatria. Ia mengira bakal mendapat hukuman berat. Namun, Kementerian Sihir punya masalah yang lebih gawat––Sirius Black, tawanan terkenal dan pengikut setia Lord Voldemort, melarikan diri dari penjara Azkaban. Kata orang, ia mengincar Harry. Kementerian Sihir lalu mengirimkan para Dementor dari Azkaban, dengan Kecupan pengisap jiwa yang mengerikan, untuk berpatroli di lahan sekolah.

Pada tahun ketiga di Hogwarts, desas-desus kelam dan ancaman-ancaman maut mengikuti Harry. Ia juga jadi mengetahui berbagai fakta baru mengenai masa lalunya dan akhirnya berhadapan dengan salah satu pelayan Pangeran Kegelapan yang paling setia.

“Saya amat menyukai interpretasinya mengenai dunia Harry Potter, dan saya merasa tersanjung serta berterima kasih bahwa ia bersedia meminjamkan bakatnya untuk dunia itu.” J.K. ROWLING
No. GM : 618161005
ISBN : 978-602-03-8363-7
Price : Rp 535.000
Total Pages : 336 Pages
Size : 22.6x26.7cm
Date Published : 27 Agustus 2018
Book Format : Softcover
Category : Picture Books

    No reviews

J.K. Rowling

J.K. Rowling

Joanne Kathleen Rowling sejak kecil punya cita-cita jadi penulis. Tapi, mengikuti saran orangtuanya, ia belajar Sastra Prancis di Universitas Exeter supaya bisa jadi sekretaris yang mampu bicara dwibahasa. Pekerjaan itu ternyata tidak cocok baginya. Soalnya, bukannya mencatat jalannya rapat, ia malah sibuk mengarang cerita. Akhirnya ia dipecat dan sejak itu gonta-ganti pekerjaan.

Tahun 1990, dalam perjalanan dari Manchester ke London, kereta yang ditumpanginya mogok selama sekitar empat jam. saat duduk di kereta, sambil memandangi segerombolan sapi melalui jendela, ide tentang kisah Harry Potter muncul di benaknya. Selama beberapa bulan berikutnya Joanne sibuk mengembangkan kisah petualangan penyihir cilikini. September 1990 ia pindah ke Portugal dan bekerja sebagai guru bahasa Inggris. Disana ia jatuh cinta pada seorang jurnalis televisi bernama Jorge Arantes. Mereka menikah dan tahun 1993, lahirlah putri mereka, Jessica. Tak lama setelah itu mereka bercerai, dan Joanne balik ke Edinburgh, Skotlandia. Pada masa itu hidup Joanne benar-benar terpuruk, begitu miskin sehingga ke mana-mana ia jalan kaki meski ongkos bus kota murah. Ia sering menulis di kafe, karena flatnya yang sempit dan dingin jelas bukan tempat yang penuh inspirasi. Untung si pemilik kafe baik bati, membiarkan Joanne menulis di sana meski ia cuma mememsan secangkir kopi dan segelas air, sementara bayinya tertidur. Tahun 1997 nasibnya berubah total ketika penerbit Inggris, Bloomsbury Press, menerbitkan buku Harry Potter yang pertama Harry Potter and the Philosopher`s Stone (di Amerika terbit dengan judul Harry Pooter and Sorcerer`s Stone). Ternyata buku itu sangat sukses di seluruh dunia, begitu pula buku-buku berikutnya.

Rencananya Jo akan menulis kisah Harry Potter sampai Harry berusia 17 tahun, ketika ia lulus dari Sekolah Sihir Hogwarts. Itu berarti sampai buku ketujuh.

Books by J.K. Rowling

  • Petualangan Jack & Piggy Natal
    Teen

    Petualangan Jack & Piggy Natal

     
  • Petualangan Jack & Piggy Natal
    Middle Grade Readers

    Petualangan Jack & Piggy Natal

     
  • More +

Nobody commented

Related Books

Tak ada gabungan yang lebih menarik dari puisi dan fiksi.
Temukan buku lainnya yang tak kalah menarik.