Sindhunata Kembali dengan Kisah Anak Bajang Setelah Jeda 40 Tahun

Show all media center
Press Release 01 April 2022
Sindhunata Kembali dengan Kisah Anak Bajang Setelah Jeda 40 Tahun

Jakarta, 1 April 2022 — Penerbit Gramedia Pustaka Utama resmi merilis buku Anak Bajang Mengayun Bulan karya Sindhunata pada Selasa (29/3), di Gramedia Yogyakarta Sudirman. Terbitnya novel ini telah banyak dinantikan oleh para pembaca, terutama setelah lebih dulu muncul sebagai cerita bersambung di harian KOMPAS.

Video

“Saya sudah memikirkan untuk menulis Anak Bajang Mengayun Bulan sejak 13-14 tahun lalu, tetapi baru pada masa pandemi kemarin saya bisa selesaikan. Yang memacu saya adalah karena sebentar lagi saya berusia 70 tahun dan Anak Bajang Menggiring Angin 40 tahun. Saya ingin saat cetak ulang peringatan 40 tahun Anak Bajang yang pertama, buku itu ada jodohnya,” tutur Sindhunata.


Kisah Sukrosono dan Sumantri dalam Anak Bajang Mengayun Bulan adalah sebuah kisah sederhana dalam dunia pewayangan. Kesederhanaan inilah yang justru memantik rasa penasaran Sindhunata. Cerita itu tak mungkin sesederhana itu, pikirnya. Ia lalu menggali lagi dan menemukan kisah kakak tampan yang mengkhianati adik buruk rupa tersebut penuh dengan gugatan terhadap kekuasaan, ambisi, termasuk nafsu dan cinta, juga tentang pertentangan nasib dan kebebasan, kesia-siaan dan cita-cita, hingga bagaimana sesuatu yang buruk dibutuhkan oleh yang baik supaya yang baik itu bisa sempurna.


Tantangan penulisan Anak Bajang Mengayun Bulan muncul saat Sindhunata dituntut untuk menceritakan kembali cerita yang aslinya berbahasa Jawa kuno ke bahasa Indonesia dikaitkan dengan situasi sekarang. Kondisi ini justru membuatnya dapat mengeksplorasi keindahan sastrawi yang sekarang sudah banyak hilang.


“Kemampuan bahasa Indonesia untuk betul-betul masuk ke dalam keindahan sering kita dangkalkan menjadi kepraktisan. Alam Jawa kuno dengan seluruh rasanya membantu saya untuk menggali begitu banyak dinamika dan irama keindahan yang secara bahasa sastra bisa dihadirkan,” tambah Sindhunata. 

Setelah selesai menjadi cerita bersambung di KOMPAS, banyak pembaca yang merasa kehilangan. Salah satunya adalah penulis Eka Budianta, yang selama enam bulan terus mengikuti cerita ini. Eka membacakan cerita ini untuk istrinya bagai sebuah ritual di pagi hari.
 

"Dramatic reading yang dilakukan Eka Budianta ini menunjukkan potensi alih wahana yang besar pada novel Anak Bajang Mengayun Bulan. Bahkan, sebelum terbit pun alih wahana sudah terwujud dalam bentuk lukisan karya Budi Susilo yang kini menghiasi novel ini," tutur Mirna Yulistianti, Editor bidang sastra Gramedia Pustaka Utama.   

 

Buku Anak Bajang Mengayun Bulan saat ini masih dalam periode prapesan sampai dengan 4 April mendatang. Novel berilustrasi full color ini akan terbit di toko buku secara reguler mulai 13 April 2022. (Wisnu/GPU)